Friday, 16 January 2015

Pendam rasa suka atau jaga hati ?

*Baca.  Baru tahu
Monolog hati. Say to ourselves?:

Allah.
Berputikkah rasa itu ?
Bersemadikah rasa itu dalam jiwa aku ? Dalam hati aku ?
Aku nak, Kalau memang ada keharuman rasa semadi itu,
Biar dipendam.

Wait. Bukan pendam.
Lebih kepada  kawal. Kawal nafsu dengan akal.

Biar aku dapat kecapi benda yang haram suatu hari nanti,
Dengan jalan yang halal. Dengan cara yang halal.

Suatu hari nanti,
Inshaa Allah. Suatu hari nanti.
Tertanya-tanya apa benda yang haram itu ?
Bila baca dengan hati. Kau akan dapat agak. emm.


Makanan orang lain. Hak orang lain.
Barang orang lain. Hak orang lain.

Tapi kalau dapat kebenaran, benda itu halal.

Macam itu juga rasa cinta.
Cinta kepada ajnabi.
Cinta kepada selain itu takpe. Tapi bukan cintakan dunia.

Cinta berlainan jantina.
Allah kasi 'permission'  melalui lafaz nikah yang mulia.
Memberi getaran kepada hati-hati yang mendengar.
Menyebabkan some of people menangis tak sangka. Terutama ibubapa.

Lafaz di mana disertakan dengan tanggungjawab yang besar di bahu.
Bukan sekadar lafaz. Bukan,

Selagi kau tak dapat 'permission' itu.
Maka benda itu haram.

Kau buat. Kau dosa. Kau 'ter'buat. Tinggalkan.
Cuba walaupun payah. At least, try.

Kerana status 'menjadi mahal' itu terlalu high class,

Suatu hari nanti,
Kepada gadis.
Kelak akan datang seorang lelaki, entah siapa menemui ayahmu, Dan berkata,
"Izinkan aku menjadi imam anakmu di sajadah rindu"

Kelak akan datang seorang lelaki entah siapa menemui ibumy.Dan berkata,
"Izinkan anakmu menjadi ibu kepada anak-anakku suatu hari nanti"

Suatu hari nanti ,
**Jangan kejar benda yang belum pasti. Kerana janji Allah itu pasti.



thanks reading my diary

0 Smile for me♒: