Tuesday, 17 February 2015

Bukan aku yang sentuh HATI kau.

*Sedikit coretan yang ikhlas daripada hati. Inshaa Allah. Semoga mesejnya sampai ke hati-hati kita.*

Hari ni aku dikejutkan dengan bunyi fon yang "melalak-lalak"
Sebab dijenggahi sang "notifications".
"Oh bestfriend aku, "
4:04 a.m, 17th February 2015.

Daripada seorang sahabat. sahabat yang aku sayang.
Sahabat yang sangat-sangat aku sayang.
Tanpa sedar, Aku nangis baca semua text-text dia.

Dia cakap dia nak berubah.
Berubah ?
Antara terharu dan rasa rendah diri. Rendah diri.
Rendah diri dengan hidayah Allah.

First of all. Takde apa yang dinamakan membazir.
Kalau digunakan untuk mengingatiNya.
Kita tahu sebenarnya ,

Sebenarnya. Kita dah tahu apa yang salah dan betul.
Kita tahu aurat parat mana.
Kita tahu couple itu boleh atau tak.
etc.

KITA TAHU.

Cuma. The rest is depends on us.
Macam mana kita nak bertindak dengan apa yang kita tahu.
Macam mana kita nak bertindak dengan ilmu yang sedia ada.
Ada dalam hati. Cuma langkah untuk amalkan belum dimulakan.
Bukan mustahil untuk dimulakan.
Belum mulakan je.

Semua itu. Perlukan hidayah,
Dan hidayah yang datang. Perlukan sokongan.

Sokongan orang-orang sekeliling yang tak pernah lelah.
Tak pernah penat nak tarik orang masuk syurgaNya.
Walaupun memang tiada jaminan "si penarik" itu adalah penghuni syurga.
Sekurang-kurangnya. Dia berusaha.

Di samping berusaha jugak untuk perbaiki diri.
Diri masing-masing yang memang seringkali terlupa.

Ilmu adalah catalyst untuk kita kenal Allah.
Semakin banyak kebesaranNya tersingkap,
Sepatutnya lebih tunduklah seorang hamba.
Macam resmi padi, "semakin berisi semakin tunduk"

Presepsi orang kita takkan takdapat tepis.
Cuma boleh diubah. Tapi Orang yang terbuka hatinya je mampu melihat.

Secara jujur wahai sahabat ina dunia akhirat. Inshaa Allah.
Air mata takmampu aku tahan bila kau cakap kau rasa macam tuh.
Kaki aku sejuk. Jantung aku jangan cakap..
Aku rasa bahagia.

Lambat-lambat, aku lap airmata yang entah bila turun,

BERUBAH bukan bermakna sebab "dulu aku jahat"
Tapi sebab kita nak berusaha jadi lebih baik daripada our past.
Jangan pernah salah anggap dengan "perkataan" tuh.
Sebab takde orang kat dunia ni yang jahat,
Bagi aku. Memang takde.

Cuma the rest aku akan tinggalkan kat kau.
Untuk merasai alam "perubahan" itu sendiri. Pahit manis.
Pahitnya memang ada. Tapi manisnya superb inshaa Allah.

Jangan pernah lupa. Aku sentiasa ada sebagai sokongan. Always.
Sokongan terbesar kau, Allah. Sentiasa ada.
Allah, pelihara hati suci murni dia.

Buat awak yang ina sayang kerana Allah, buddy PASUM.
yang genius yang pandai yang tetiba hidung tersumbat.
ekh. haha

Orang cakap nak buang tatu dekat kulit perit.
Tapi nak buang tatu dosa kat hati lagi sakit.
Sebab ganjaranNya, hanya  Allah yang tahu.
Wallahualam .


thanks reading my diary

0 Smile for me♒: