Monday, 27 April 2015

Kita nak berpisah.

Bagai si kitol. Kali ni jom bukak buku sejarah sekolah menengah masa form 3 dulu.

Bijak sangat nak memperbodohkan perasaan orang. Bijak sangat nak buat orang sakit hati. Itu si kitol pada pandangan aku. Bijak memang bijak. Tapi awak guna kepandaian awak untuk benda yang tak bermanfaat buat apa? Kerja sakitkan hati orang memang dijanjikan pahala ke huh? *sighh*

Takpelah. Selagi mampu sabar.
Bukankah sabar itu indah?
"Sesungguhnya termasuk orang-orang pilihan di antaramu adalah yang paling bagus akhlaknya,"
(Bukhari & Muslim)

Lagi 6 hari kita bakal melamar perpisahan. Perpisahan yang tak akan mengembalikan semula segala memori yang telah kita lalui bersama.

Memori yang pahit.
Memori yang super-duper awesome.
Memori yang buat aku rasa nak hentak kepala biar pecah.
Memori yang buat air mata aku taknak retired daripada keluar,

MEMORIES.

Semua akan jadi memori jugak. Nak atau pun taknak. Itulah.
Lumrah hidup.*kenyataan sadis*pilu sayu rasa*

Walau Perpisahan jasad akan terjadi, 
Jiwa kita takberpisah. 
Jiwa kita sentiasa dekat.
*Tak perasan ke hati kita sama tempat? **smiley*

Allah uji kita dengan pertemuan, sekarang Allah uji kita dengan perpisahan. Bukankah hidup ni juga satu ujian? Untuk tengok sejauh mana kekuatan iman. Allah nak uji jugak ukhuwwah kita.

Keep Qawiy. Allahu yubarik fik.

Orang cakap" JAMBATAN CINTA" UNIMAS tempat most of students jumpa jodoh. Tak sangka Allah pertemukan kita di situ dan ukhuwwah yang terjalin masih kekal sehingga sekarang. Lepastu aku jumpa yang lain-lain. Cantik aturan Allah.

Cantik. Terbaik. 
Memang da bomb!

Keep in touch dalam doa, okay?

Janji pernah tinggalkan usrah, okay?

Jangan nangis-nangis.

Janji.

*Nur Amirah binti Aszeli,
*Nur Azreen Amira Asib,
*Nuradelina Agus,
*Norfarahaein Shahrul Khalil,
Sahabat yang aku sayang bagai nak mati,
Moga aku selamanya terpahat dalam hati.


Kata Ibn. Qayyim;
"Cinta akan lenyap bersama lenyapnya sebab"

Maka aku sayang korang keranaNya.
Mana mungkin akan lenyap.
Enough.
Mata dahnak mengeluarkan sesuatu.

"mungkin allergic ni"

adios.

#goodluckFINAL #ocisayangAmyEdaMiraAein








thanks reading my diary

Tuesday, 21 April 2015

"Sahabat Lima Tahun"

Post kali ini hanyalah hamburan isi hati ;

Bila bercerita mengenai dia.
Cerita-cerita aku tiada hamburan kutukan atau umpatan.
Malah takpernah terhenti daripada  selitan memuji kebaikan.
Kebaikan dia, Sahabat lima tahun.

Apa yang berlaku antara kami.
Terasa semua jari itu menuding ke arah aku.
Biar banyak kali mana pun aku cerita dekat "korang".
Korang takkan pernah faham.

Dan aku takpernah berharap untuk faham.
Takpernah sama sekali. Tak pernah.

Dia "sahabat lima tahun"
Post apa-apa dekat facebook, wechat, insta.
Pasal apa yang dia rasa etc. Korang kisah ?
Taksalah pun.

Cuma bila masa korang ada peluang untuk menyembuhkan kembali.
Kecacatan persahabatn ini.
Buatlah.

Usahalah.
Kalaulah korang tahu apa usaha yang aku  pernah buat.
Sejak dulu..

Cukup banyak parut yang dah bertapak dalam hati aku.

Aku dahtakmampu lagi nak brtahan.
Aku dah cuba. The rest aku nak tengok pula usaha korang.

Biarlah. Aku berpegang pada Allah itu adil.

Biar Amy, diary, Allah yang menjadi saksi.
Kerana aku bukan pencetus keretakkan persahabatan.

Aku nak jadi pendamai.

A peacemaker.

Buat awak, sahabat lima tahun,
Jangan bermain-main dengan hati manusia.
Sudah-sudahlah tu. Ingatlah luka kat hati susah nak sembuh.

Mintalah maaf. Sebelum terlambat.

Kerana semua orang, hakikatnya sayangkan kau.

Sebab kita sama-sama nak masuk syurga kan ?
Janji.
thanks reading my diary

Monday, 20 April 2015

M.A.L.A.S

Sekarang sebenarnya tengah study week. Tapi aku rasa tangan dah gatal suruh menulis..

Benda-benda cliche' bila nak exam.
"Aish. Malasnya nak belajar....."
"Takpa. Belajar malam nak exam nanti"

Rasa macam tuh? Tak bermotivasi betul.*ketuk kepala*
 *ketuk lagi*

Bila kata-kata yang langsung takmembangun ni datang mengetuk pintu hati.
Halaulah sekerasnya. cakaplah,
"Kau taklayak berada dalam kotak fikiran aku"

Kau kata kau "usahawan akhirat"
Mana usaha untuk jadi usahawan akhirat itu ?
"Usahawan akhirat" takmalas belajar. Tak malas !

Umat Islam ni ramai. Jadi kita takboleh bercita-cita kecil.

Umat memerlukan orang yang berilmu.

Setiap kali rasa malas datang menjengah.
Berusahalah mencari sang pemberi semangat.
Fikirkan masa depan. Fikirkan ibubapa.
Ingat, Allah mengangkat darjat orang yang berilmu.

Lagi pun, Mana ada orang berjaya tanpa usaha.

Walaupun bukan berjaya dengan cara perlu belajar.
Usaha memang sesuatu yang perlu. Tepislah sifat malas.

Nabi Muhammad SAW sangat tak menyukai umatnya mengumbar kata-kata 'kalau'
Jadi. Sekarang ni jom ambil buku. Niat belajar kerana Allah.

Mulakan dan teruskan pembacaan ilmu-ilmu Allah.
Allahuma yassir wala tuaasir.

p/s: Next week final. Doakan final ina. 






thanks reading my diary

Saturday, 11 April 2015

Antara KESEDARAN dan kekuatan.

Hati manusia yang mudah berbolak-balik ini perlukan kesedaran.
Agar tak tersasar daripada landasan "journey to Jannah"
Kadang-kadang kesedaran dah lama berpaut di hati.
Kesedaran mengenai aurat,
Jika berpakaian ketat.
Jika berpakaian jarang.
Jika terjebak dalam kancah couple.

Kita tahu semua tuh salah.

Cuma kadang-kadang kekuatan masih tak kunjung tiba.
Siapa kita yang mengharapkan kekuatan hadir tanpa berusaha?

Sudah lama di hati berputik.
Tapi mengapa kekuatan masih belum kunjung tiba.
Satu suara menjawab,


“CARILAH KEKUATAN!”

Berusaha menyingkap satu-persatu ilmu Allah.
Mengangkat darjat sebagai orang yang berilmu.

Bertebarlah di bumi Allah untuk mencari kekuatan.

Kekuatan untuk break up bila dah sayang sangat our "fake behalf"
Kekuatan untuk pakai tudung labuh.
Kekuatan untuk terus kuat berada di jalan Allah.
Kekuatan untuk terus kuat mempertahankan agama Allah.

Tak ada jaminan bahawa segalanya mudah.

Tapi ingat, mujahadah itu pahit kerana syurga itu manis.
Jom sama-sama merangkak dan berlari menggapai manisnya iman.
Menggapai manisnya syurga.

Kita nak masuk syurga ramai-ramai kan ?

"Niat di hati ingin ke syurga,
Namun amal, banyak lopongnya,
Aduhai teman, usahlah berduka,
Bukankah Dia, luas keampunannya?"

Dengan bertebaran mencari kekuatan. 
Semoga datanglah kekuatan yang utuh untuk mengamalkan kesedaran,

“Dan barangsiapa yang berhijrah di jalan Allah, nescaya mereka akan mendapatkan di bumi ini tempat hijrah yang luas dan (rezeki) yang banyak. Barangsiapa keluar dari rumahnya dengan maksud berhijrah kerana Allah dan RasulNya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat yang dituju), maka sungguh,pahalanya telah ditetapkan di sisi Allah. Dan Allah Maha Pengampun,Maha Penyayang.”

Bi taufik wannajah!

Sama-sama, Jom ?

p/s: Wait my writing :)





thanks reading my diary

Friday, 10 April 2015

Jalan Yang Mana ?

Jalan dosa, nikmatnya sesaat, azabnya sepanjang usia.
Jalan pahala, nikmatnya berganda, indahnya hingga ke syurgaaa.


Couple sangat dekat dengan dosa.
Berbual manja-manja dosa.
Pegang dosa.
Pandang lama-lama dosa.
Pandang dengan syahwat dosa.
Keluar berdua-duaan dosa.
Tidur bersama lagilah dosa.

Pernikahan pula sangat dekat dengan pahala.
Berbual manja-manja pahala.
Pegang-pegang menggugurkan dosa.
Pandang lama-lama pahala.
Pandang dengan syahwat pahala.
Keluar berdua-duaan pahala.
Tidur bersama lagilah pahala
sumber:Novel Fatimah Syarha,CHClass.

Berperanglah dengan hati yang seringkali inginkan kasih-sayang.
Berharaplah dengan kasih sayang Allah.
Allah sudah lebih daripada cukup.

Dakaplah hati-hati kami ya Allah .
Supaya cinta kepadaMu yang suci tidak dinodai.

Dinodai dengan hati-hati kami,"hamba cinta manusia".

adios.
thanks reading my diary

Tuesday, 7 April 2015

sahabat vs perasaan.

Nilai air mata itu sangat mahal sayang.
Biarpun mudah ia menonjolkan diri.
Biarpun orang takpernah nampak apa nilai yang ada padanya.

Abah pun cakap, aku ni sensitif sangat.

Sensitif sensitif aku, perasaan orang lain masih diberi keutamaan.
Sebab aku sedar, bukan aku sorang yang hidup kat dunia ni.
Banyak hati yang perlu dijaga.

Walaupun hati sendiri yang kerap merana tak diendahkan.

"Wahai orang yang beriman! Janganlah suatu kaum mencemuh yang lain, kerana boleh jadi mereka yang dicemuh lebih baik daripada yang mencemuh"
-Surah al-Hujurat(49:11)

"Wahai orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan daripada prasangka buruk, sesungguhnya sebahagian prasangka itu dosa. Dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah ada di antara kamu yang mengumpat sebahagian yang lain. Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Sudah tentu kamu berasa jijik."
surah al- Hujurat(49:12)

Biar hanya Allah yang tahu segala isi hati aku.
Biar hanya Allah yang tahu betapa aku sayangkan engkau.
Kerana Dia telah mencampakkan rasa kasih dan sayang sahabat kepada aku dulu.
Mana mungkin aku nak tolak hadiah itu.

Walaupun mungkin kau takpernah sedar kesalahan sendiri.
Allah. Ampunkan segala dosa aku dan dosa dia.
Sekali ina sayang. Selamanya ina sayang.

Buat awak, Yang jadi roommate ina since June 2014.
Till 06/04/2015. Aku pindah sebab aku nak kau bahagia.
Sebab aku sayang kau. Rasa sayang yang sukar diungkapkan.

I stick with your words
"Lebih baik balik bilik tengok dinding daripada tengok orang"

Buat ke kali yang berapa kali, aku berjanji pada hati,
"Ina, pedulikan dia. Dia takpernah pedulikan kau"

Dan aku takmampu kawal diri.
Aku langgar perjanjian hati itu.

Buat ke kali yang berapa kali, aku akan mula mengikat janji yang sama.
Tetap juga, Aku langgar.
Aku takmampu.

Aku takmampu jadi selfish untuk hanya pikirkan hati sendiri.
Biarlah Allah menjadi saksi.

Ina, keep the strong you. Sabr is half of iman.




thanks reading my diary