Sunday, 31 January 2016

ohsem

I am unofficially 20 years old,

And i am single.
And thats awesome!

Kadang kekosongan itu Allah bagi bukan sengaja nak tengok kita rasa sepi. Tapi sebab nak suruh kita isi. Kekosongan yang kita rasa itu, boleh jadi sebenarnya penuh. Terlalu penuh sampaikan terasa kosong. Terlalu penuh dengan perkara-perkara kosong. Terlalu penuh dengan dunia. Sampaikan tak terisi dengan rasa sebagai hamba

Terima kasih Allah kerana sentiasa menguatkan hati supaya takjatuh dalam lembah couple. Walaupun rapuhnya hati aku, hanya Kau yang tahu. Eh tak ah, hati aku besi.

"Beruntunglah orang-orang yang menyucikan jiwanya. Rugilah orang yang mengotorkan jiwanya" (Surah Asy Syam: 9-10)

"Sirami cinta itu dengan zikir,
Bajai cinta itu dengan al-Quran.
Bentengi cinta itu dengan istighfar.
Semoga tumbuh pohon sakinah.
Semoga lahir buah Mawaddah untuk cinta kita.
Semoga lahir zuriat Qurrata a'yun"
-arwah Ahmad Ahmad-

 Video ni buat rasa aku berharga. Nah, untuk semua wanita;
video


thanks reading my diary

Friday, 15 January 2016

perkara sekecil kuman

 Perbualan dengan hati;

"Kann  aku dah cakap, kawan kau tu hanya untuk waktu senang. Time kau susah, masing-masing lari macam pelesit"

Ajaib.

"Kenapa ajaib?"

"Sebab, aku takpernah pun nangis depan diorang walaupun sekali. Aku malu. Aku taktahu kenapa. Sedangkan, aku selalu nangis walaupun benda tu sekecil-kecil kuman"

Sambung lagi,
.THE REAL ME. 

"Walaupun sekecil-kecil kuman, aku terasa hati. Kadang-kadang takde sebab"


Cuma, aku pasakkan dalam hati. Ini apa yang Allah kasik kau untuk berhadapan dengan dunia yang sebenar. Yang mana;

1)Berlembut ada hadnya
2)Nak buat baik ada hadnya
3)Jangan mudah sangat sayang orang-orang yang kau baru tengok kebaikan dia sedikit. Baik mana pun, kena ingat manusia ada batasannya. Kena ingat manusia tetap ada jahatnya.
4)Jangan mudah sangat terasa hati.

Aku kat kolej ni, bukan macam aku yang dulu. Orang yang dahlama kenal aku, mesti akan perasan punya. Sebab aku taknak orang senang-lenang pijak aku.

"Hmm dah tu selama lima bulan ni macam mana kau meluahkan? "

"Yang penting bukan pada manusia"

Jadi?

"Pada coretan di diary. Dan semestinya sepertiga malam bersama Dia"

Tetapkan hati aku ya Allah.






thanks reading my diary

Saturday, 2 January 2016

Terima kasih, sweetheart.

Subhanallah.

Terima kasih untuk kenangan.
Terima kasih untuk semua rasa bahagia yang pernah kau beri, Allah.

Haha duduk kenanga. Makin dekat aku dengan asasi, Kampus Timur.
Tempat aku kumpul segala kenangan yang dah jadi memories.

People said, "People changes, but memories remains"

But for me, "People will forever stay in my heart, the memories too"



Aku meluahkan kerana Aku sungguh terkesan dengan jarak ini, Bukan sebab aku rindu kau. Kalau taknak aku start mencarut guna term-term science yang hanya aku tahu maksudnya *yang maknanya baik-baik sebenarnya* Please jangan perasan tahap petala,

Cuma aku nak cakap, Take care selalu dear,
Coretan pendek tapi penuh bermakna buat aku ni, khas ditujukan buat;

Orang yang selalu berusaha tahan tangan nak tumbok aku mungkin sebab aku terlalu comel *double jerk*,

Orang yang selalu rindu aku tapi nak mengaku ego melangit tingginya, yang selalu cakap aku cantik, lagi-lagi kalau pakai niqab, Yang nampak cantik aku luar dalam *walaupun sebenarnya hodoh.

Orang panggil aku sweet heart, perasan aku ni dia punya isteri. *dia cakap kalau dia laki, dia nak kawin dengan aku. *takkan lupa*

Orang yang sebenarnya tak pernah henti-henti rindu aku, tapi ego dalamnya sedalam lautan.

Orang yang sangat malas nak bersukan, sampaikan ade dimples. *Eh?

Orang yang aku nak gapai tangan dengan dia kat syurga,

Orang yang tahu aku terlalu sayangkan agama ini,

Take care selalu, Nur Amirah binti Aszeli.

Salam sayang,
*LUKISAN INI HAKmilik aku, Antara lukisan yang aku buat sepanjang 2015. my passion.

Ahlan wasahlan 2016, another year coming for me to be a better muslim, dan seorang Nurrul Hadzriena. Kita mungkin jauh terpisah sebab aku kat oversea *huhuhuhu*.

Kita memang jauh di mata, tapi di hati. Allahu terlalu dekat wahai sahabat.


thanks reading my diary