Wednesday, 24 February 2016

Aku #episode1

p/s: Jangan cuba meneka siapa aku. Aku ni, bukan Hadzriena. Aku nak pesan, aku dalam cerita ni, boleh jadi siapa-siapa pun. Cuma AKU dalam cerita ni, aku ceritakan perjalanan hidup dia. Takkisahlah dia siapa, mungkin lejen, mungkin seekor kucing. Cuma ada ibrah yang aku nak kongsi dan korek daripada cerita Aku ni. Bismillah.


Ini mengenai Aku.

Siapa aku? Biar menjadi rahsia.

Aku mungkin nampak macam lembut, tapi dalaman Allahu. Aku memang sangat minat benda-benda pasal tentera ni. Tersangatlah minat. Sebab aku jumpa jiwa aku dalam buat semua aktiviti-aktiviti tu. Sejak dulu.

Tangan aku, boleh tahan sakit kalau tampar orang. Walaupun itu hanya tamparan gurauan.

Allahu.

Terima kasih Allah untuk pertemuan ini.
Dengan setiap pertemuan dengan sesiapun sepanjang perjalanan hidup ini.

Pernah suatu ketika, *masa memula masuk degree*aku takut. Aku takut bila masa aku takda kekuatan nak bersandar. Iyelah, semua kawan-kawan aku masing-masing dah pindah uni. Yang masih kat uni sama ni, memasing lain-lain kos. Lain-lain kolej. Lain-lain fakulti.

Aku takut aku tak kuat nak berhadapan dengan dunia sebenar.

Bukan aku seorang yang tak berkeyakinan.

Cuma,

Aku takut takmampu nak realisasikan impian aku nak bergerak dalam gerabak dakwah. Kecintaan aku nak jadi murabbi bawak adik-adik usrah suatu hari nanti. I want to be something for ummah.

Aku takut aku tinggalkan angan-angan nak 24 H pakai niqab.

Aku takut takmampu bahagikan masa untuk datang usrah.

Aku takut langkah aku ke surau semakin payah.


Walaupun mungkin sekarang aku dah takpakai tudung labuh macam dulu. Aku tetap akan cuba menutup apa yang wajib ditutup, Aku cuba menjaga apa yang patut dijaga. Aku cuba labuhkan apa yang perlu

Orang nak judge? Persetan semua itu.

Memang takdapat dipertikaikan, pakaian dalam tentera. Masing-masing tahu macam mana. uniform. Dalam banyak-banyak benda. Kenapa pilih jalan itu wahai aku?

Sini aku coretkan,

Walaupun bertutup litup, bukan bermakna dia takmampu mengejar cita-cita.
Dia juga manusia yang ingin berjaya.
Jangan pernah kau sesekali membantah impian si dia.

Sebaliknya,

Kau kena terima segala minat dia.
Impian yang extreme. Bukan bermakna dia hilang sifat muslimah sejati.
Malah,

Sifat muslimah sejati sentiasa terpahat dalam hati.

Selagi tak melanggar syarie, hormatilah impiannya.

Bukan mempertikaikan pakaiannya.

Biarlah apa pun yang dunia ingin katakan,
Aku hidup untuk tuhan, bukan untuk manusia.

*fahami yang ini.
Sedangkan ada yang berada dalam kalangan suasana yang sememangnya berunsurkan islam, masih takmampu bermujahadah dalam meningkatkan ibadah. Takmalu kah kalau si dia yang berada dalam keadaan bukan suasana berunsurkan islam, tetapi tetap berusaha untuk melawan segalanya untuk memastikan dirinya sentiasa berjiwakan jiwa yang cintakan keindahan islam.
Sometimes, we have to get out from comfort zone. To see the realities.

Sometimes, kita kena persetankan apa orang nak judge kita. Untuk dapatkan ilmu ketenteraan yang selama ini kita cari.

Peluang nak belajar ilmu ketenteraan, susah.

Bila aku ada peluang,

Maka aku ambil.

Dan aku berpesan di sini,
Teruskan langkah wahai sahabat, walau kau rasa kekuatan kau hilang. Walau payah manapun.
Dan tetap jangan lupa,

Kita sentiasa ada kekuatan terbesar,

Allah.

-coretan AKU episod satu-

Adios. Aku tutup cerita seorang aku. Sebak.







thanks reading my diary

Wednesday, 17 February 2016

It won't, Allah.

p/S: Ini coretan nasihat buat diri. Inshaa Allah buat sahabat-sahabat juga.

Takkanlah sebab masuk PALAPES,menyebabkan kau;
·         Al-Quran yang terletak di meja belajar hanya dijeling sekilas, tanpa ada rasa untuk menjenguknya. Sombong untuk mengetahui apa mesej yang ingin Allah sampaikan kepada diri pada hari itu.
·         Rasa malu yang dulunya tebal dibina, menjadi nipis dari hari ke hari. Jeritan lantang di hadapan ajnabi tanpa sedikit pun rasa malu. Wahai sahabat sejantinaku, kemana perginya sifat malu kita?
·         Penjagaan Ikhtilat entah ke mana. Part ni susah sikit nak cakap, SEBAB terlalu meluas luasnya. (Bahkan kena buat satu lagi entri fully cakap pasal ni) dan aku bukan selayaknya.
·         Turun baris setiap hari Rabu pukul  enam pagi. Sebelum tu boleh pegi surau solat subuh dulu kan sayang?
·         Surau depan bilik je, kenapa takturun setiap kali dengar azan? Dulu masa surau jauh, kenapa kaki boleh dengan relanya berjalan nak cari redha Allah? Takpa, kalau takde peneman macam dulu pun, biar pegi sorang-sorang. Allah sentiasa ada sebagai peneman setia.
·         Buku nota usrah tersayang kau, jangan dibiarkan bersarang. Baca setiap kali ada masa. Bukankah cinta kau jatuh pada penulisan di dalamnya ina? 
Hidup ini cabaran. Ambil ibrah daripada setiap apa yang berlaku di sekeliling, bukan hanya berdiam diri. Kerana setiap daripada kita adalah daei’. Yang paling penting, daei’ kepada diri sendiri.

Wahai diri seorang Hadzriena,

dan.

Wahai diri awak yang sedang baca,

Ada sebab kenapa Allah letak kau kat tempat yang kau duduk sekarang. Dengan segala pengalaman yang Allahu, takterbayar harganya. Allah is preparing you for something great ahead. Lagipun, kau yang cakap kan. BE SOMETHING GOOD FOR SOMETHING. Right babe?

Jangan tinggalkan usrah. Jangan sesekali.

Usrah tanpa amal bagai pohon yang tak berbuah. Macam tu jugak ilmu tanpa amal
.
Cuba bayangkan, dengan ikut tarbiyyah melalui usrah pun kita masih taklenggang daripada buiat dosa. Apatah lagi kalau tak ikut tarbiyyah?

Masih rasa boleh berlapang dada tanpa usrah? Berjalan tanpa arahlah kita. Kita mungkin rasa ilmu di dada dah cukup. Dan ingat satu benda ni.

LIFE IS A PROCESS OF LEARNING. And it won’t stop until we’re been given to Him back.

IT WON’T STOP.
Imam Syafie berkata, “Akan kalahlah orang yang berilmu kalau dia berdebat dengan orang yang tinggi egonya. Berkata sebab ego. Bukan berpandukan ilmu”

Jangan sesekali menggadai prinsip. Untuk mendapat dunia yang mengiurkan.


Aku terlalu sayangkan agama ini.

thanks reading my diary

Tuesday, 16 February 2016

Allah Always listen; luahan.

Ini cerita ina, akulah tu.

Harini masuk hari ketiga aku demam.

Perit. Sebab dahlama tak demam. Pedih. Sebab cuti aku  tinggal beberapa hari lagi untuk bersama keluarga. Jadi, sakit bukan penyebab aku takboleh ikut mereka  berjalan-jalan untuk ke rumah-rumah pakcik makcik di sekitar JB.
Aku gagahkan juga. Kalau boleh, kawan-kawan aku pun aku nak jumpa. Tapi, aku nak lebih bersama keluarga. Anak-anak buah aku.

Bangun daripada tidur, buka data. Banyak wassap yang masuk.

“You have 3032 messages from 40 chats”

Aku terus  buka wassap sahabat aku.

“Asal aku call kau tak  angkat? Lepastu online. Babun ah. Dari dulu sampai sekarang sama je kau. Walaupun aku rasa kau okey sikit daripada dulu. Bagi aku 10 sebab kenapa aku kena pergi Sarawak? Kau taktahu ke kau tu femes. Semua orang akan celebrate birthday kau. Takyah nak sedih sangat. Takyah nak drama sangat. Aku taknak spoilkan kau je, yelah mana tahu si ****** ada plan pape untuk kau. Minang ke hape, aku malas dah.

Sambungnya lagi,

“Dah mampus kau lah. Aku saje je nak call kau sebab esok exam so saje nak dengar suara kau. Harap kau call? Macam harom. Bye, muahh aku sayang je kau. Malas nak cakap banyak kali”

Macam tersiat-siat hati. Aku takmarah, langsung. Cuma sedih. Walaupun ni bukan message pertama. Dah biasa, cuma sebab dia bestfriend. Sebab dia perempuan yang aku sayang.

Entah.

Banyak benda aku nak bantah. Tapi aku bantah dalam hati jelah.

Terima kasih air mata, si pentafsir setia. Terima kasih Allah, si pendengar setia.

Bagi awak sepuluh sebab ye? Takpalah. Jangan datang. Bukan Sarawak je, jangan jumpa kat mana-mana pun. Kalau itu yang kau nak.  Aku pun sebenarnya lupa birthday aku dah dekat. Serious.

Takpalah, sekurang-kurangnya. Kau ingat birthday aku walaupun kau gunakan ayat “Semua orang akan celebrate birthday kau” sekurang-kurangnya aku tahu. Umur aku dah meningkat.

Kau cakap aku hipokrit ke hape, cakaplah. Blog ni tempat luahan aku. Bukan twitter tempat luahan kau ke? Takkisahlah. Hak memasing.  Yang penting, blog aku ni takde visitors. Tak open macam twitter kau. Okey aku tahu lepasni kau akan private twitter kau. 
Takpa, hak kau.

Takpa.
Takpa.
Takpa.

Aku tetap sayang kau. Tak pernah berubah.
Saksinya ada.

Dia.




"Seorang sahabat itu amat bermakna dalam doa sahabatnya, walaupun tanpa bayangan"







thanks reading my diary

A jar of HONEY

p/s; Penulis asal: Mato. Ina salin dengan hati. Hehe. Eh tak ahh, dengan jiwa. Dan semestinya, tangan.

“Kalau diberi peluang, kau nak carik orang mana? Malaysia atau bukan Malaysia?
Ini antara soalan-soalan yang sering aku dapat. Selain daripada soalan yang takpernah basi, “Bila nak kahwin?”

Dan aku teringat satu peristiwa.
………………………..


“Kalau diberi peluang? Nak cari yang memang warganegara Malaysia atau orang luar? Sekufu kan.”

Aku ketawa.

“Jawab sajalah.” Ubai siku aku. Aku ketawa lagi.

“Hmmm. Yang… sanggup bermadu, kot? Aku jawab tanpa ragu-ragu.

Muka Ubai terkejut. “Jadi, abang Chad memang dah rancang nak berpoligami?”

Aku ketawa lagi. “Kenapa?”

“Smooth.” Sepatah Ubai menjawab. Masih terkejut,  mungkin.

“Takda rancang, tapi kalau dah ada rezeki, takkan nak tolak” tawa aku masih bersisa.

Ubai mencebik. “Gentle lah abang Chad.” Ibu jarinya di angkat ke udara. Thumbs up.

“Bukan soal nak berpoligami atau tak. Tapinya, kalau dia sanggup bermadu, maksudnya dia tahu saya bukannya milik dia sorang. Saya masih milik Allah. Maka saya taknak dia ada rasa ‘cemburu” bila saya balik lambat hadiri majlis-majlis ilmu dan program keagamaan atau sayabalik lambat sebab ada usrah. Atau andai hujung minggu saya di hospital sebab ada pesakit saya yang lebih perlukan saya masa tu”

Aku menambah, “Saya nak dia pegang pada prinsip, pernikahan ni satu ikatan yang menguatkan. Kuatkan saya untuk terus berada pada jalan ini. Pernikahan bukan untuk menjauhkan saya atau dia dari jalan yang kami sama-sama pilih sebelum nikah”

Aku senyum.

Ubai diam mengangguk.

I prefer that way, yang sanggup bermadu. Bukan maksudnya yang dah rancang untuk berpoligami”

“Oh faham-faham. Tak payahlah explain part yang “BUKAN MAKSUDNYA DAH RANCANG TU”, Ubai ketawa.

Aku ikut ketawa. “ Bukan apa, ada sesetengah tak faham. Lepas tu, mula lah pertikai. Kadang tu penat jugak nak kena explain, padahal kalau boleh faham betul-betul, boleh je baca between the lines. Cuma orang tak usaha. Cuma tahu nak marah”

Aku cuba untuk tak bernada serius. Tapi aku yakin, Ubai perasan.

“Tapi Ubai,” Suara aku pecah suasana yang baru seminit tanpa suara. Ubai menoleh pandang aku.

“Ya?”

“Aku masih belum fikir pasal kahwin lagi. I mean, calon ke apa. Umur pun baru 23. Memanglah orang kata bagus kahwin muda. Tapi tak semua perkara dalam pernikahan itu menyeronokkan”

Ubai mengangguk beberapa kali.

“Kena timbang banyak perkara kahwin ni, maksudnya kita setuju untuk terima baik buruk dia. Terima baik buruk keluarga dia. Sanggup korbankan apa yang kita suka untuk apa yang Allah suka. Ini boleh di apply bukan hanya untuk kahwin, tapi untuk berubah juga. Kiranya kalau sebelum kahwin boleh tengok bola sampai tiga empat pagi di kedai mamak, lepas kahwin kena ingat ada hati yang kita kena jaga kat rumah. Sebaiknya, buat persediaan sebelum berkahwin. Bukannya bila dah kahwin baru berubah. Kena sediakan mental, fizikal, emosi, psikologi, dan sebagainya"

Ubai sengih pandang aku.

“Apa sengih-sengih?” Aku sergah.

Ubai ketawa, “Cakap macam ada pengalaman.”


Aku mencebik. “Budak kecik pergi main jauh-jauh”

*Okey habis. 

thanks reading my diary

Monday, 15 February 2016

Takpayahlah sayang.

p/s: Coretan ini padat dan sendat. Inshaa Allah.

Takpayah sibuk nak carik tulang rusuk kiri sedangkan benda tu boleh lalaikan kau daripada ingat si pemilik rahim.

Banyak benda boleh buat.

Tu haaa cita-cita nak dekan, takkan nak biarkan sekerat jalan?
Tu haaa kawan-kawan ada, nak sisihkan ke?
Tu haaa kepada parents pun kau belum cukup berbakti, masih nak teruskan?
Yang paling penting, 

Allah larang. 


Get Deen, Get dean. 
"Allah marah sebab Dia tahu benda itu melalaikan '

Banyak sebab, kalau list pun rasanya takmuat ruang ni.

Sabar dengan ketentuan Allah. Itu kunci utama.

Then when everything is halal, semuanya akan terlaksana di bawah redha Allah.


Apa yang didambakan manusia selain mencari redha Allah? Maka untuk suatu hubungan pun, redha Allah adalah perkara yang paling penting. Lagi-lagi hubungan antara lelaki dan perempuan.

Kita ada Allah yang takpernah jemu teman kita, setiap masa.

Sekarang ni, sayang cinta Allah atau sayang cinta Hamba?

You choose. We choose.

thanks reading my diary