Monday, 26 December 2016

Wanita Solehah, bidadari dan maharnya.


Suatu ketika, seorang hamba Allah; Malik bin Dinar melalui pasar. Beliau ternampak seorang hamba wanita- Hamba high-class.
Hamba pada zaman dahulu ada peringkat-peringkatnya,
Hamba high class ni; merupakan kesayangan tuannya kerana kecantikannya. Ke mana sahaja dia pergi, akan ditemani bersama bodyguards.

Malik bin Dinar berkata: “Wahai wanita, aku hendak membeli engkau”
“Lelaki yang macam kamu nak beli aku? Lihat keadaan kau yang compang-camping” jawab hamba wanita itu sambil ketawa.
Sambungnya lagi “wahai bodyguard, lihat dia ni nak beli aku”
Kata Malik bin Dinar, “Aku benar-benar mahu membelimu”
Kata wanita itu, “ Wahai bodyguard, bawa dia. Bawa jumpa master, tuan kita"
Maka Malik bin Dinar dibawa balik bersama-sama ke mahligai tuan mereka. Masuk sahaja ke dalam mahligai, wanita itu memanggil tuan mereka.
“Bang, bang. Cuba keluar. Cuba tengok hari ini ada benda yang lucu berlaku ketika di pasar. Ada seorang lelaki tua yang compang-camping, miskin yang ingin membeli aku. Berapa banyak yang dia boleh bayar untuk membeli aku?”
Maka tuan itu keluar daripada biliknya. Maik bin Dinar sudah ada di hadapan mahligai. Beliau berkata lagi;

“Aku hendak membeli wanita ini”
Tuan itu berkata, “Adakah kamu mampu untuk membayar harganya?”
Jawab Malik bin Dinar, “Aku akan membayar harganya”
Berapa banyak yang akan engkau bayar?
Jawab Malik bin Dinar lagi, “Aku akan membayar dua biji kurma untuk harga wanita ini”

Terkejut. Semua orang sekeliling yang mendengar ketawa.
“Hah, hamba wanita yang cantik seperti ini kamu hendak beli dengan harga dua biji kurma yang telah tiada isinya? Betulkah kamu ini? Apakah alasan kamu hendak membayar dia dengan harga dua biji kurma?”

Jawab Malik bin Dinar,
“ Wahai tuan, dengar. Di sisi aku ada seorang perempuan juga. Ada seorang wanita. Yang mana ianya diciptakan daripada saripati kasturi, kapur dan zafran. Nur wajahnya adalah daripada nur Allah swt. Jika dia terzahir pada tempat yang gelap, maka tempat yang gelap akan terang dengan cahayanya. Apabila terzahir di depan matahari, maka matahari akan menjadi malap kerana cahaya perempuan ini lebih terang. Jika satu selendangnya jatuh ke bumi, maka seluruh dunia akan harum. Jika setitik air liur jatuh ke laut, maka laut akan manis keseluruhannya. Jika suaranya terdengar oleh mayat, maka mereka akan terbangun”
“Allah menciptakan wanita itu, yang sama umur dengan kamu dengan serta-merta. Wanita-wanita itu memliki sepenuh kecintaan kepada kamu, suci; tiada haid dan nifas. Tidak akan memberontak kepada kamu. Akan mencintai kamu dengan sepenuh hati kamu. Kecintaan bidadari ini di dalam syurga, sehingga di dalam hati mereka; sekarang ini apabila mereka melihat jika lelaki-lelaki yang dicalonkan untuk menjadi suami mereka itu diganggu oleh isterinya di dunia, maka dia akan mengatakan”
“Hei isteri, berhati-hati dengan suami aku. Dia akan bersama-sama aku selama-lamanya di dalam syurga”

Bermakna, isteri di dunia belum tentu akan bersama contohnya sekiranya terjadi penceraian di dunia. Tetapi apa yang pasti, Allah telah tetapkan. Dia adalah pedamping yang disediakan oleh Allah taala untuk menjadi pendamping lelaki itu di dalam syurga”
“Wahai tuan, tolong bagitahu kepada aku. Manakah yang lebih baik. Perempua yang berada di sisi kamu atau pun di sisi aku?"
Dijawab oleh tuan, “ Sudah tentu perempuan yang telah engkau sebutkan tadi”
Maka ditanya oleh Malik bin Dinar, “Adakah kamu ingin memilikinya?”
Dijawab oleh tuan, “Sudah tentu aku ingin memiliknya. Berapakah harganya?’
“Harganya adalah kamu beriman kepada Allah, taat kepada perintahnya, tinggalkan segala larangannya, sentiasa hidup dalam keadaan taubat kepada Allah, selalu bangun bertahajjud kepada Allah. Segala amal soleh itu akan menjadi mahar kamu untuk berkahwin dengan bidadari”
"Jika perempuan-perempuan di dunia ini, dia dapat mengawal nafsunya, bermujahadah, dapat taat kepada suaminya, dapat menjaga puasanya, menjaga kehormatan dirinya, menjaga solatnya, menjaga tanggungjawabnya sebagai ibu, sebagai isteri.. Maka di akhirat nanti dia akan menjadi penghulu kepada seluruh bidadari, dan kecantikannya jauh lebih hebat dari seluruh bidadari"

Kita terlalu berharga.
Fahamkan. Allahuma yubarik fik.
Doakan exam ina.

thanks reading my diary

0 Smile for me♒: