Thursday, 23 March 2017

Hakikat

Allah, Kadang-kadang, hakikatnya aku takpernah mintak untuk kau hadirkan kekuatan dengan menghadirkan seorang sahabat bertudung labuh, berpurdah, berniqab, berbuqa' sekalipun.

Cukuplah sekadar yang selalu tak pernah menolak bila masa aku ajak nak join usrah, program-program, forum agama etc.

Sentiasa cari masa untuk aku dalam dinding-dinding kesibukan.

Sebab hakikatnya aku pun sama busy.

Allah, sentiasalah kau menjadi kekuatan terbesar aku yang tak pernah lelah nak dengar segala keluhan, rintihan, dan melihat segalanya.
thanks reading my diary

Kisah masjid asasi

Petang tadi lepas habis kelas dekat CTF4, kebetulan kelas habis lambat. Lepastu Ika offer nak hantar aku balik kolej.

Dan kebetulan, aku belum solat Asar.

Dan kebetulan jugak, terlintas dekat kepala nak solat dekat masjid asasi dekat Kampus Timur.

Indahnya kebetulan.

Masatu hujan lebat gila. Lebat tahap semua tudung kain dan seangkatan dengannya kena pegang. Elak untuk terselak sana sini.

Sampai je Kampus Timur, ika parking dekat depan koperasi. Disebabkan hujan sangatlah kuat, maka kami lalu laluan ikhwah. Dulu takpernah laluu situ pun hahahahaha. Sebab takut bertembung ikhwah. Kang kalau terserempak mana-mana ikhwah, habislah menunduk semedang je masa jalan. (betapa baiknya ana dulu hehe) (riak nauzubillah)



Eh sekarang baik jugak. Inshaa Allah.

Lepastu, aku dengan ika share satu payung. Gunalah laluan ikhwah sambil aku cakap.

“Weh, laluan ikhwah. Laluan ikhwah ni Ika! Hahhahahhaa”
(gelak tak ingat dunia)

Tapi hujan, so takdelah kuat mana.

Ika pulak jawab;
“Wuishh. Astaghfirullahhallazim”

Kitorang sambung gelak.

Hakikatnya, masing-masing tak pernah meninggalkan pun. Masing-masing tak jadi alumni dalam tarbiyah pun. Kat dalam hati tu, sentiasa ada. Nikmatnya rasa hidup dalam tarbiyah tu.

Sampai je masjid, ada beberapa pelajar asasi tengah duduk tepi surau. Firasat aku, masing-masing tengah tunggu hujan berhenti. Kot.

99% sure.

Masuk je surau, terimbau segala kenangan. Ya Allah, berharga sangat tempat usang ni tapi menghidupkan jiwa bagi aku. Dulu ia menghidupkan jiwa, sekarang pun keadaannya masih sama. Takpernah berubah. Orang yang keluar masuk dari sini yang berubah.

Hmmm. Pedas kenyataan tu.

Aku dan Ika terus tutup tirai yang memisahkan laki dan perempuan. Agaknya tadi anginnya kuat sangat. Tergelak aku tengok ika taksampai nak capai langsir yang atas hehehehehe. Jadi, aku tolong Ika. Terimbau lagi segalanya kenangan kat masjid tu.

Hidupnya lah jiwa ni bila pergi sini.

Lepastu satu benda first yang tarik minat aku, adalah karpet biru kat situ. Nampak dah lusuh sangat. Hilang dah warna biru cerah macam dulu. Aku pun cakaplah kat ika,



“Mungkin masjid ni pernah banjir kot ika”

“Atau ramai sangat datang”

(Gelak kat luar. Tapi hiba kat dalam)



Aku ambil wudhu kejap. Kedudukan cermin yang ada dekat depan toilet tu, tetap sama macam dulu. Walaupun lama dah rasanya tak jejak sini. Terasa sangatlah lama. Tapi kenangan-kenangan tu rasa segar je.

Usai je solat. Aku gantung balik telekung dekat penyangkut. Lepastu mata meliar-liar cari satu ayat kat dinding masjid tu yang aku ingat sampai sekarang.  Sebaris je ayat, tapi kesannya besar untuk sentiasa yakin dengan jodoh ketentuanNya. Ayatnya,

“Single? Well Allah is preparing the best person for you”

Suka seseorang berlainan jantina, itu fitrah manusia. Bila kita cuba tolak fitrah tu, pedih. Lagipun aku remaja macam korang. Kalau takde suka siapa-siapa, itu pelik. Tapi tulah, depends on kita untuk bertindak apa dengan ilmu yang kita ada. Bagi aku, biarlah pedih mana. Asalkan aku dapat capai cinta yang Haq.

K dah lari jauh pulak daripada cerita.

Lepastu aku terpandang rak-rak yang ada al-quran, al-mathurat semua. Aku sentuh. Terasa berhabuk. Hibanya rasa hati.

Masjid ni macam tak dijaga sepenuhnya, macam dulu. Hibanya rasa.Lepastu aku pun cakap kat Ika,
“Ika, masjid ni dah macam takda orang. Tak macam dulu. Penuh je”

Ika jawab,
“Kan, kalau dulu ramai je yang stay kat sini siang malam tukar-tukar orang”
“Lepastu macam dah tak terjaga” aku sambut lagi.


Hakikatnya, itulah yang aku perasan. Ke manakah perginya semua orang?

*k aku sambung nanti. Ade lab sat.

thanks reading my diary

Saturday, 18 March 2017

Cerita Hari Ini.

18th March 2017.

6:00 am. Bangun tido, solat semua. Berdebar jugaklah untuk pertandingan harini. Sebab rasanya, dah lama tak ikut. Tapi aku rindu nak rasa. Jadi di sebalik dinding-dinding kesibukan itu, aku tetap tekad nak masuk.

7:00 am. Turun ke court Takraw, pakai baju warna merah dengan seluar dan skirt pendek hitam. Sebab harini tugas aku adalah jadi urus setia  Takraw dan MC sempena Kenanga Sport Fest. Mulanya, tugas asal hanyalah perlu menjaga pendaftaran peserta.

So aku anggarkan dalam pukul 10 dah settle. Lepastu, nak pergi pertandingan naik bas pukul sepuluh.

9:45 am. Still takde orang yang turun untuk ganti. Kerja yang mulanya adalah hanya perlu uruskan pendaftaran, jadi benda lain. Kena uruskan semua sebab urus setia  yang sepatutnya tak turun padang. Dengan bersalahnya, aku tanya Tyah.



“Tyah, siapa turun lepasni? Liza turun tak?”

“Hmm macam takda je”

Dan apa yang berlaku selepas tu, biarlah menjadi rahsia. Cuma, aku taksempatlah nak naik bas pukul 10. Rasa terkilan sangat, Sumpah.

Maka aku wassap pengarah pertandingan.

“Aasif, ana takdapat hadir sebab pengurusan pertandingan harini adalah sampai pukul 4”

Sedihnya.

Lepastu, masa aku tengok jam pukul 11. Kebetulan hosmet aku hanis yang ada motor ada kat situ, so aku tanya Hanis.

“Hanis, kalau hantar oci boleh tak?”

Hanis jawab, “Boleh!”

So aku wassap lah balik pengarah program.

“Pertandingan dah habis ke belum? Boleh ta kan datang sekarang?”

Pengarah jawab,

“Waalaikumsalam pertandinga Tilawah dah Habis (emoticon sedih). Allah… Takpa. Niat tu dah ada”

Yup, Pertandingan Tilawah al-Quran.

“Alaaaa yekee. Sikpalah. Hmm takde rezeki. Sikpa jzzkallah” aku jawab.

Dahlah sampai tu jelah aku cerita. Tapi banyak benda happy berlaku harini. Inshaa Allah esok pun sama, macam hari-hari lepas.

Moga dalam setiap kesulitan dan kekhuatiran yang Allah beri, kita mampu sentiasa mencari bahagianya. Sebab, bahagia sentiasa ada walau seperit apa perkara  yang ditanggung hati.
Allah sentiasa ada. 

Sentiasa ada, walaupun sahabat  yang pernah menjadi sahabat karib sekolah, asasi kau cuba nak jauhkan diri. Jika itu yang membahagiakan kau, teruskanlah.

Aku ada Dia.


Nah sebelum tu, nah sedikit perkongsian.

56. Wahai hamba-hambaKu! Sesungguhnya bumiKu luas, maka sembahlaha Aku (saja)
57. Setiap yang bernyawa pasti akan merasakan mati. Kemudian hanyalah kepada Kami kamu dikembalikan.
58. Dan orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, sesungguhnya mereka akan Kami tempatkan pada tempat-tempat yang tinggi (di dalam syurga), yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Itulah sebaik-baik balasan bagi orang yang berbuat kebajikan.
59. Iaitu orang yang bertawakal kepada tuhannya.

29; An-Ankabut, al-Quran ms 403.

thanks reading my diary

Sunday, 12 March 2017

Alumni

Alumni

Lately, banyak luahan terasa nak diterjemahkan dengan huruf.
Sungguh aku rindu. 
Tapi tulah, kadang-kadang takboleh nak salahkan environment.

Tapi diri sendiri yang tak kuat.



atau,


Takda usaha nak gapai kembali,
Takda usaha nak jadi kuat kembali.



atau,




Hanya biarkan kesedaran yang Allah dah send ke hati,

Hanya kesedaran tanpa perubahan.

Tanpa usaha memperbaiki.


Tak. Bukan alumni. 
Sebab hidup ni memang process of learning, until we been sent back to Him.

Ingatlah, susah mana pun.

Berusahalah! 
Syurga bukan percuma.



thanks reading my diary

Friday, 10 March 2017

rindunya sentuhan akhwat

11:00 pm

Esok dah nak start latihan Tempatan. Maka, malamni ada rollcall. Ni baru habis rollcall.
Bestnya latihan, TapI aku rindu sesuatu. Sumpah setiap hari aku rindu.
Sentuhan al-Akh. Memang buku yang sangat kena dengan jiwa. Jiwa yang merindukan suasana usrah, dan semua program-program dakwah dulu.
Aku tekad nak habiskan lagi pembacaan buku ni malam ni. Untuk yang keberapa kali.
Tak, jangan salah anggap.

Aku takpernah lari.

Malahan, cuba nak gapai kembali.

Semakin menjauh. Tu yang aku rasa. Orang lain nampak aku macam biasa.
Gelodak jiwa yang merindui, takde siapa yang tahu. Kecuali Dia.

*nangis

Dalam group usrah, murabbi ana sibuk berbincang mengenai pertemuan syurga mereka malam ni dengan usrahmates.

Mereka berbincang. Aku hanya memerhati. Seen.

Moga janganlah ada yang memberi alasan, aku cemburu.


Datanglah sahabat, walaupun perlu meredah hujan selebat-lebat hujan. Allah panggil, murabbi setia menunggu. Ilmu baru menunggu, syurga dunia. Walaupun nampak kecil, kesannya besar.

Kak Izzi cakap malam ni ada makanan special sikit.

Sebenarnya baru je jumpa semua. Tapi aku terlalu rindu. Maka, tertaiplah sesuatu oleh jari-jemari ini dalam group.

"Bestnyaa"

"Lama takjumpa antunna"

Begitulah macam mana Allah sentuh qalbu setiap hati. Takda pertalian darah pun, malahan bukan jiran sebelah. Bukan kawan satu fakulti. Rumah sewa jauh-jauh.

Yang menyatukan kerana niatNya sama. Allahu inshaaAllah.

Dan kegigihan murabbi yang takpernah lelah nak tarik dan terus tarik. 

Yakinlah, body aku memang tengah berbaris rollcall kat sini. Tapi jiwa aku dibawa ke sana, syurga dunia. 

"Realitinya memang ada akhwat yang pilih untuk jadi alumni, walaupun dah lama atas jalan ini. Jadi, syukurilah nikmat dakwah ini sebab tak ramai yang rasa dakwah ni satu nikmat. Tapi, sayu bila ada anggap itu bebanan. kalau kita bersyukur, sepatutnya syukur itu diterjemah dalam amal kita"

Dakwah tu nikmat. Nikmatilah!

'''''''''''''''''''''''''''''''

K dah lama rasanya taktulis macam ni. Ya Allah berikanlah sebaik-baik kekuatan. Bagaimana kau utuhkan hati aku untuk percaya dan sayangkan agamaMu bertahun-tahun dulu, utuhkanlah juga hati aku untuk sentiasa berada di jalan ini. 

Okay, nak type-off. Esok aku ada baris pagi pukul 5.30 am. Happy training to myself!

Sebelum tidur, baca buku dulu. Laila Saedah!



thanks reading my diary