Thursday, 23 March 2017

Kisah masjid asasi

Petang tadi lepas habis kelas dekat CTF4, kebetulan kelas habis lambat. Lepastu Ika offer nak hantar aku balik kolej.

Dan kebetulan, aku belum solat Asar.

Dan kebetulan jugak, terlintas dekat kepala nak solat dekat masjid asasi dekat Kampus Timur.

Indahnya kebetulan.

Masatu hujan lebat gila. Lebat tahap semua tudung kain dan seangkatan dengannya kena pegang. Elak untuk terselak sana sini.

Sampai je Kampus Timur, ika parking dekat depan koperasi. Disebabkan hujan sangatlah kuat, maka kami lalu laluan ikhwah. Dulu takpernah laluu situ pun hahahahaha. Sebab takut bertembung ikhwah. Kang kalau terserempak mana-mana ikhwah, habislah menunduk semedang je masa jalan. (betapa baiknya ana dulu hehe) (riak nauzubillah)



Eh sekarang baik jugak. Inshaa Allah.

Lepastu, aku dengan ika share satu payung. Gunalah laluan ikhwah sambil aku cakap.

“Weh, laluan ikhwah. Laluan ikhwah ni Ika! Hahhahahhaa”
(gelak tak ingat dunia)

Tapi hujan, so takdelah kuat mana.

Ika pulak jawab;
“Wuishh. Astaghfirullahhallazim”

Kitorang sambung gelak.

Hakikatnya, masing-masing tak pernah meninggalkan pun. Masing-masing tak jadi alumni dalam tarbiyah pun. Kat dalam hati tu, sentiasa ada. Nikmatnya rasa hidup dalam tarbiyah tu.

Sampai je masjid, ada beberapa pelajar asasi tengah duduk tepi surau. Firasat aku, masing-masing tengah tunggu hujan berhenti. Kot.

99% sure.

Masuk je surau, terimbau segala kenangan. Ya Allah, berharga sangat tempat usang ni tapi menghidupkan jiwa bagi aku. Dulu ia menghidupkan jiwa, sekarang pun keadaannya masih sama. Takpernah berubah. Orang yang keluar masuk dari sini yang berubah.

Hmmm. Pedas kenyataan tu.

Aku dan Ika terus tutup tirai yang memisahkan laki dan perempuan. Agaknya tadi anginnya kuat sangat. Tergelak aku tengok ika taksampai nak capai langsir yang atas hehehehehe. Jadi, aku tolong Ika. Terimbau lagi segalanya kenangan kat masjid tu.

Hidupnya lah jiwa ni bila pergi sini.

Lepastu satu benda first yang tarik minat aku, adalah karpet biru kat situ. Nampak dah lusuh sangat. Hilang dah warna biru cerah macam dulu. Aku pun cakaplah kat ika,



“Mungkin masjid ni pernah banjir kot ika”

“Atau ramai sangat datang”

(Gelak kat luar. Tapi hiba kat dalam)



Aku ambil wudhu kejap. Kedudukan cermin yang ada dekat depan toilet tu, tetap sama macam dulu. Walaupun lama dah rasanya tak jejak sini. Terasa sangatlah lama. Tapi kenangan-kenangan tu rasa segar je.

Usai je solat. Aku gantung balik telekung dekat penyangkut. Lepastu mata meliar-liar cari satu ayat kat dinding masjid tu yang aku ingat sampai sekarang.  Sebaris je ayat, tapi kesannya besar untuk sentiasa yakin dengan jodoh ketentuanNya. Ayatnya,

“Single? Well Allah is preparing the best person for you”

Suka seseorang berlainan jantina, itu fitrah manusia. Bila kita cuba tolak fitrah tu, pedih. Lagipun aku remaja macam korang. Kalau takde suka siapa-siapa, itu pelik. Tapi tulah, depends on kita untuk bertindak apa dengan ilmu yang kita ada. Bagi aku, biarlah pedih mana. Asalkan aku dapat capai cinta yang Haq.

K dah lari jauh pulak daripada cerita.

Lepastu aku terpandang rak-rak yang ada al-quran, al-mathurat semua. Aku sentuh. Terasa berhabuk. Hibanya rasa hati.

Masjid ni macam tak dijaga sepenuhnya, macam dulu. Hibanya rasa.Lepastu aku pun cakap kat Ika,
“Ika, masjid ni dah macam takda orang. Tak macam dulu. Penuh je”

Ika jawab,
“Kan, kalau dulu ramai je yang stay kat sini siang malam tukar-tukar orang”
“Lepastu macam dah tak terjaga” aku sambut lagi.


Hakikatnya, itulah yang aku perasan. Ke manakah perginya semua orang?

*k aku sambung nanti. Ade lab sat.

thanks reading my diary

0 Smile for me♒: