Tuesday, 16 May 2017

Pujuk Hati

Kena selalu pujuk hati,
Tatkala ujian datang menyapa,
Bersangka baiklah padaNya.

Tatkala hati terluka,
Bersabarlah dengan air mata,
Kerana untuk Allah didik sabar, Itulah  antara cara

Berhimpit dengan hati yang pasrah,
Jiwa yang terlalu rapuh,
Namun berfikir sejenak,
Untuk apa ditangis cinta manusia,
Yang sememangnya, adalah sementara.

Walhal cinta pada yang Esa,
Tidak pernah ditangisi mengenang dosa,
Hanya ada kata-kata yang hanya sekilas Cuma,
Bahawa aku mencintai Dia,
Tetapi mana bukti pada lafaznya,
Sebagai tanda bukti cinta kepadaNya.

Sujudlah padanya,
Ikutlah perintahnya.
Itulah tanda dan bukti,
Bahawa kita lebih mengutamakan Dia.

Apabila hilang kemanisan dalam beribadah, itu petanda dunia makin meresap ke dalam jiwa

Ringkas. Moga padu,

Jangan diteruskan untuk teguh dunia itu menginap di jiwa,
Takut iman hanya menjadi sarang dalam jiwa.

Indah dunia yang hanya pinjaman untuk seketika?

Atau kebahagiaan hidup di akhirat yang dijanjikannya?


ndai yang dicari tu pujaan manusia, firaun pun orang puja. Andai yang terasa indah tu pujian manusia, kapal titanic yang besar, megah dan indah, sering dipuji-sanjung pun boleh karam.  Andai yang dicari dalam dakwah tu tentang cinta dan jodoh, taknak ke try cari cinta si pencipta jodoh dan cinta?-beloved Mato-


Puisi menurrul, 16/5/17- 0330 HRS, Tuesday.

thanks reading my diary

0 Smile for me♒: