Sunday, 7 May 2017

Sejadah.

#Puisihatimenurrul
Written on 31th August 2015.

SEJADAH.
Bukan sekadar sejadah.
Sejadah ini menjadi saksi.
Saksi air mata yang turun tatkala hati terasa dibebani tindakan manusia.
Saksi melihat aku bangkit semula memohon daripadaNya.
Kupohon kekuatan, Kupohon dipagarkan hati dengan dawai besi.
Agar takjatuh layu menyembah bumi,
Hanya kerana insan kerdil berstatus manusia di dunia ini.

Sejadah.

Saksi kuBiarkan hati dibiar takjenguk walau sekadar dijeling sekilas oleh manusia.
Saksi kekuatan hati aku layu juga tanpa diduga.
Iya. kerana hakikatnya, aku tetap manusia.

Sejadah.
Saat gembira bertandang, saat duka mengetuk.
Tempatmu tetap disitu. Menjadi saksi pertemuan antara hamba dengan tuhan pencipta.
Cuma semuanya pilihan kita.

Membiarkan sejadah tersadai  atau segera membentangnya.

Biar, apa yang dilakukan untuk menjaga hati orang lain.
Walau ada pahitnya, kemanisan pasti jua ada.

Biarkan, sejadah ini tetap menjadi saksi terasa rendahnya hati sebagai seorang hamba.
Yang langsung takmampu menduga apalagi memegang hati manusia.

Kerana hakikatnya, tetap;

The one who can only satisfy the human heart is the one who make it”

Keep growing up. Be matured and move on!
#feelreleased






thanks reading my diary

0 Smile for me♒: